#20 Takut Makan

Yang kenal saya ga akan percaya saya bisa takut makan. Apalagi saya salah satu kader Partai Nimbun (ssst..jangan bilang ke kader yang lain ya). Tapi begitulah. Sudah dua kali ketakutan ini terjadi pada saya.
Pertama, sekitar empat tahun lalu, sewaktu saya pindah dari kontrakan sepupu di kawasan Pasar Genjing ke kos di Setiabudi. Masa itu kantor lagi disibukkan oleh rentetan rapat. Rentetan rapat berarti rentetan nasi box rapat. Dasar anak kos, nasi box itu saya makan-makan aja. Nasi padang. Seminggu. Full. My office might be crazy. For sure.
Persis di hari kelima saya ambruk. Dari (maaf) atas bawah keluar semua, panas dingin, dan kliyengan. Temen dateng bawain roti. Yang biasanya bakal langsung habis, sekali itu buat ngeliat aja ga berani. Takut muntah.
Ga tau karena nasi padang itu atau bukan, yang jelas setelah kejadian itu saya sama sekali ga bisa makan masakan padang. Sama sekali. Saya takut ambruk lagi. Jadi jangankan makan, membaui aja udah bikin muntah. Bawaannya keingetan terus sama sakit waktu itu 😐
Baru sekitar setaun ini saya mulai bisa kemasukan nasi padang. Belajarnya pelan-pelan. Mulai dari Garuda dulu, lalu Natrabu, lalu Sederhana, lama-lama nasi box bisa masuk 😆

Takut kedua, sedang berlangsung.
Kamu beneran sakit wen? Kok bisa-bisanya ngetik :/
Sebetulnya selain takut makan, saya takut tidur. Unless udah capek dan ngantuk banget (dan karena efek obat juga), saya ga berani tidur. Saya takut mimpi ‘itu’ lagi 😐
Nah, jadi apapun saya lakukan biar tetap terjaga. Bacaan yang kebawa udah abis dibaca. Tipi ga menarik. Mau ngobrol, tembok di sini diem aja walo udah saya jawil-jawil. Jadi cerita di sini deh.
Gini. Selama bulan puasa kemarin, saya ga bisa makan. Rasanya cepet kenyang dan begah. Hasilnya, bobot saya sih cuma turun 3 kg selama 4 bulan ini. Tapi ukuran baju turun 2 tingkat, ukuran celana turun 3 tingkat.
Alhamdulillah-nya badan sehat walau belum berani mulai olahraga berat lagi. Malahan bobot yang turun ini bikin badan enak karena enteng. Jadi lebih ga gampang seseg juga.
Demi mempertahankan itu, saya pun atur pola makan. Mengurangi nasi, makanan olahan (seperti makanan kaleng, sosis, sarden, dsb), dan goreng-gorengan. Volume yang dimakan sih seperti biasa. Boanyak.
Nah. Sekarang saya sakit. Saya yakin ga ada kaitannya dengan menu makan yang saya atur itu. Dokter juga yakin gitu (keyakinan kita sama dok! jangan-jangan kita jod… eh ada jerapah berenang!). Tapi orang kantor tetep aja nuduhnya itu 😐
Sakit yang blablabla berujung (atau bermula?) pada makan sedikit lalu begah. Kalau dipaksa jadi nyeri. Bikin takut kalau mau makan. Tapi kalau ga makan jadi lama sembuhnya. KZL. Aaak maunya disuapin ajaa.

“Sana gih minta suapin tembok”

Leave a Reply