#47 Simulasi Koper itu PENTING

Beneran ini penting banget. Cicil packing dari jauh-jauh hari dan jangan pernah denial kalo barangmu banyak.

Begitulah. Akhirnya saat yang dinanti tiba juga. Saya musti pindah dari Jakarta, meninggalkan kosan yang sudah dihuni dari tahun 2013…dan semua kenangannya. Halah.
Tidak seperti mbak ini yang bisa ngatur waktu buat packing, saya mah boro-boro. Kalau ada waktu luang, dipakainya malah buat kuliner atau menyempatkan diri bertemu teman-teman.
Manajemen waktu saya payah. Hahaha.

Sejak beberapa bulan lalu, saya merencanakan ke Jogja sambil mencicil bawa pulang barang-barang. Kenapa ga dipaketin aja sih biar ga repot? Soalnya, saya toh pulangnya 2 mingguan sekali. Nenteng bawaannya ga terlalu jadi beban. Dengan dibawa sendiri juga mengurangi kekuatiran kalau-kalau terjadi sesuatu dengan barang-barang itu (pecah/rusak/hilang). Saya pun nargetin pas mudik cuma menyisakan barang yang akan masuk koper.

Oke. Yang pertama saya lakukan adalah skimming barang: mana yang masih akan dipakai, mana yang engga, dan mana yang dijual. Kategori yang masih dipakai dipilah lagi jadi dipakai buat sisa waktu di Jakarta dan yang tidak. Yang tidak itu langsung dibungkus bawa pulang. Kategori yang engga dipakai juga dipilah jadi yang dikasih ke sekitaran rumah atau dikasih orang kos.

Lalu saya mulai membawa pulang bawaan secara bertahap dan memposting ke portal jual beli untuk barang yang memang mau dijual. Dari situ, akhirnya cuma menyisakan barang yang akan dibawa pindahan saja.

Seharusnya.

Ndilalahnya dari mulai Ramadhan, kerjaan kantor non stop. Selain udah kepedean semua akan bisa masuk koper, saya juga terlalu lelah buat simulasi bawaan. Waktu itu sih dengan entengnya bilang ke si mbak “iya ini semua masuk lah. kalo ga muat ya ditinggal aja.” Well, ternyata tidak semudah itu.
Di sinilah letak kesalahan saya. Saya packingnya mendadak. Setelah dari mudik lebaran, saya kembali ke Jakarta dan bekerja selama seminggu. Kamis malam saya baru mulai packing, sementara Jumat malam saya sudah harus berangkat. Kamis tengah malem itu saya panik. GA MUAT DONG KOPERNYA. Padahal yang saya masukin cuma barang-barang kebutuhan dasar aja lho. Saya ga tau lagi barang apa yang musti dikurangi. Menjelang subuh saya masih ngutak-atik koper. Saya jadi makin panik dan ujung-ujungnya nangis. Hahaha.

Jumat setelah shalat subuh, dengan koper yang belum kelar dan kamar yang super ambyar, tiba-tiba punggung sakit banget. Saya pakai rebahan, malah abis itu makin ga bisa bangun. Kepikiran jam 8 udah harus di kantor lagi, kerjaan masih banyak banget, dokumen belum pada diprint, belum nuker duit, belum ngurus e-banking…makin stres dong saya. Nangis lagi deh jadinya. Kali ini plus badan yang ga bisa gerak. Sungguhlah drama banget waktu itu :)))

Jam 8 pagi punggung masih sakit. Akhirnya watsap dek brondong, ngabarin kalo akan ke kantor jika badan udah bisa gerak. Singkat cerita, drama perkoperan selesai setelah si mas datang. Dia yang beresin semua, termasuk ngangkut koper yang berat itu sendirian ke mobil. Akhirnya emang ga cukup 1 koper itu sih. Jadi saya nambah satu tas tenteng. Selain yang di koper dan tas tenteng, banyak banget yang ditinggal di kos, sisanya dia angkut ke rumah sodara.

Anyway, jam 1 siang saya sampai kantor. Baru juga duduk, pak bos datang minta ditemeni rapat sama bos-bosnya.

“Bapak…saya kan mau berangkat…”

Leave a Reply